Senin, 20 Januari 2020
Follow:
 
Sopir Bus PMTOH Terguling yang Menyebabkan 6 Orang Tewas di Kuansing Jadi Tersangka

elpi | Kuantan Singingi
Jumat, 11/10/2019 | 08:33:03 WIB
PEKANBARU, LIPO - IWS (50), sopir Bus PMTOH yang terguling ditetapkan sebagai tersangka. Sebab, bus yang dikemudikannya ambruk saat melintas di Jalan Lintas Pekanbaru-Kiliran Jao melalui Telukkuantan, Desa Kasang, Kecamatan Kuantan Tengah, Kabupaten Kuantan Singingi Riau, menewaskan 6 orang penumpang.

"Sopir bus inisial IWS ditetapkan sebagai tersangka atas kejadian bus yang mengalami kecelakaan maut tersebut. Pelaku kita tahan," ujar Kapolres Kuantan Singingi AKBP Hengky Poerwanto, Kamis (10/10/2019).

Tersangka ditahan agar mempermudah proses penyidikan. Hengky menyebutkan, IWS ditahan berdasarkan undang-undang nomor 22 tahun 2009 tentang lalu lintas dan angkutan jalan yang mengaturnya.

"Tersangka dijerat pasal 310 ayat 1,2 dan 4 dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara," kata Hengky.

Peristiwa itu terjadi ketika bus melewati tikungan tajam, namun sopir tidak bisa mengendalikan hingga oleng dan jatuh ke badan jalan pada Rabu (9/10).

Kasat Lantas Polres Kuantan Singingi, AKP Yohanes Basri mengatakan, kecelakaan tunggal bus yang datang dari Kiliran Jao menuju Pekanbaru itu terjadi pada pukul 11.45 WIB.

"Bus dengan nomor polisi BL 7326 AL yang dikemudikan Indra Weli Saputra (50) hilang kendali ketika melewati tikungan menurun di Jalan Lintas Pekanbaru - Kiliran Jao. Sopir tak bisa mengendalikan kendaraannya hingga jatuh ke badan jalan," kata Basri.

Menurutnya, bus yang datang menuju Pekanbaru itu menimbulkan hempasan yang keras dan membuat atap bus hancur. Enam orang penumpang yang ada di dalam bus meninggal dunia dan 9 orang lainnya mengalami luka. Sedangkan sopir bus hanya mengalami luka.

"Petugas lalu lintas langsung turun ke lokasi untuk mengevakuasi para korban ke rumah sakit dan Puskesmas terdekat terdekat," ucapnya.

Basri menilai, pengemudi bus diduga kurang hati-hati saat mengendarai kendaraannya serta kondisi jalan yang menurun dan tikungan. "Kondisi atap bus koyak karena terhempas aspal," jelasnya.

Padahal saat kejadian, arus lalu lintas sedang sepi, di sebelah kiri dan kanan jalan perumahan dan hutan lindung dan jalan beraspal.(lipo*3/rmc) 
 



Berita Lainnya :
 
  • Kwatir Air PDAM Tercemar Limbah, Izin Lokasi PT SSS Diminta Tinjau Ulang
  • ICW Nilai Keliru Pertemuan Dewas dan Tim Hukum PDIP
  • Besok, Seluruh Anggota For-KI Riau Jalani Bimtek Keterbukaan Informasi
  • Wabup SU Nyatakan Program Pembangunan dan Kebijakan Pemkab Inhil Utamakan Kepentingan Masyarakat
  • Ketua PWI Riau Buka Kejurda Biliar Sekaligus Seleksi Atlet Porwanas
  • Syamsuar: Produk UMKM dan Ekonomi Kreatif Riau Harus Tembus Internasional
  • Legislator Asal Riau Pertanyakan Soal Pemulihan Lingkungan Pasca Tambang di Blok Rokan
  • Tahun Ini Pemko Pekanbaru Tiadakan USBN Tingkat SD
  • Sahabat Pondok Ijo-PWI Riau Peduli Serahkan 100 Paket Makan Siang
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index