Jum'at, 18 Oktober 2019
Follow:
 
Batik Siak Dinilai Berkembang Pesat

Elfi | Siak
Rabu, 09/10/2019 | 20:22:43 WIB
SIAK, LIPO - Batik Siak sudah ada sejak zaman kerajaan Siak sebagai kerajinan kaum bangsawan di lingkungan Istana Siak.  Bentuk batik cap dengan ciri-ciri berbahan warna dasar hitam gelap dan motif berwarana hitam perak.

Saat ini motif batik Siak sudah berkembang pesat, Dari motif-motif yang ada ini pula dikembangkan menjadi sebuah motif yang baru yang diberi nama sesuai aslinya. 

Dari pengembangan motif tradisional yang ada diciptakan motif baru yang tak lari dari akarnya, yaitu antara lain : Bungo Kesumbo, Bunga Tanjung, Bunga Cempaka, Bunga Matahari, Kaluk Berlapis, dan lain-lain.

"Membatik ini kerja kreatif, Batik ini harus hidup terus, kalau tidak kreatif kita tidak menemukan motif baru,"kata tim juri H Encik Amrun Salmon pada kegiatan festival batik Siak tahun 2019 yang berlangsung di Taman Tengku Agung (Bawah Jembatan TASL) rabu, (09/10/2019).

Sebenarnya peluang usaha batik Siak sangat bisa bersaing, asal dia mendapat dukungan penuh dari pemerintah daerah, dan bantu para perajin batik dan bantu juga pemasarannya.

"Contohnya ASN di himbau memakai batik Siak pada hari tertentu, begitu juga dengan siswa sekolah sehingga batik Siak berkembang," himbaunya

Sementara itu Ketua Tim Pengerak PPK Kabupaten Siak, yang juga ketua Dekranasda Siak Hj Rasidah Alfedri mengatakan, kegiatan ini di buat bertujuan. Mempromosikan batik Siak batik tulis dan batik cap yang di produksi oleh Dekranasda Kabupaten Siak. 

Kegiatan ini juga kita lakukan untuk mengenalkan batik siak kepada masyarakat dan hal layak ramai serta membudayakan memakai batik Siak  pada setiap kesempatan.

"Saya berharap mulai sekarang bapak dan ibu yang menghadiri setiap acara baik di Siak ataupun di luar kabupaten Siak, jika memang memakai batik, saya berharap batik yang di pakai adalah batik Siak," ungkapnya.

Dirinya berharap semakin banyaknya permintaan pasar, kita bisa menambah jumlah perajin, sehingga dapat menambah omset para perajin batik Siak. 

"Kalau pemintaan pasar meningkat, pekerja bertambah dan saat ini dalam tiga bulan terhakir kita menambah lapan orang pekerja. Bukan tidak mungkin usaha ini berkembang di kecamatan lain," terangnya.

Kegiatan ini juga dilaksanakan dalam rangka memperingati Hari Jadi Kabupaten Siak ke 20 pada 12 Oktober mendatang dan Hari Batik Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Oktober lalu.

Festival batik Siak di ikuti ratusan pelajar dari tingkat Paud maupun pelajar SMA se Kota Siak, yang bertujuan mengenalkan motif batik kepada anak-anak dan melestarikan budaya bangsa, khususnya batik Siak. (lipo*11)



Berita Lainnya :
 
  • Dinilai Sumber Masalah Petani, Kanal Dibendung PT BKM Akhirnya Dibongkar
  • Ada Emak-emak, Marlius Pede Daftar ke PKS
  • Jurnalistik Goes to School, PWI Inhu Latih Ratusan Siswa
  • Ini Kinerja Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Periode 2014-2019
  • Kepala Balai Bahasa Riau: Surat Dinas Mengatur Bentuk dan Bahasa
  • PKS Inhu Sebut Calon dari PKB Sangat Istimewa
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index