Sabtu, 23 November 2019
Follow:
 
Indonesia-Vietnam Saling Dukung Jadi Anggota DK PBB

elpi | Internasional
Jumat, 08/11/2019 | 18:43:45 WIB
JAKARTA, LIPO - Pemerintah Indonesia dan Vietnam meyakini akan saling mendukung dan bekerja sama saat dua negara itu bersama-sama menjadi anggota tidak tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) pada 2020.

Keyakinan itu disampaikan Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi dan Wakil Menteri Luar Negeri Vietnam To Anh Dung usai menghadiri acara Peringatan 60 Tahun Saling Kunjung Soekarno dan Ho Chi Minh di Jakarta.

"Tahun depan, Indonesia dan Vietnam untuk kedua kalinya akan duduk pada Dewan Keamanan PBB. Pada 2008 kita pernah mengalami hal serupa. Ini semua menunjukkan hubungan kita dengan Vietnam dalam posisi yang baik," ujar Retno usai meresmikan kegiatan pameran foto pada acara peringatan di Gedung Arsip Nasional, Jumat (8/11).

Ia menjelaskan Indonesia dan Vietnam akan terus membina kerja sama dan bahu-membahu saat menjadi anggota tidak tetap DK PBB sebab hubungan baik dua negara telah terjalin sejak masa para pendiri bangsa, dibuktikan adanya kegiatan saling kunjung pada 1959 antara Presiden RI pertama Ir Soekarno ke Vietnam dan Presiden Vietnam Ho Chi Minh.

"Hubungan baik ini dibentuk, diubah, dibangun berdasarkan sejarah dan sejarah tidak lepas dari persahabatan antara founding fathers Indonesia dan Vietnam," ujar Retno.

Sejalan dengan pendapat Retno, Wamenlu Vietnam To Anh Dung juga meyakini dua negara dapat saling mendukung saat menjadi anggota tak tetap DK PBB, karena Indonesia dan Vietnam memiliki sejumlah pandangan, nilai, dan prinsip yang sama.

"Buat saya, Indonesia dan Vietnam memiliki banyak kesamaan. Misalnya, kami adalah dua negara yang sama-sama menginginkan perdamaian serta ketertiban dunia, kami juga sama-sama negara anggota ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, red) yang memiliki banyak kesamaan nilai dan prinsip," ujar To saat ditemui di kesempatan berbeda di Gedung Arsip Nasional.

Menurut dia, saat menjabat sebagai anggota tak tetap DK PBB, Indonesia dan Vietnam dapat menjadi ujung tombak negara-negara anggota untuk membahas masalah keamanan dunia seperti konflik di Timur Tengah, Afghanistan, dan Semenanjung Korea, serta stabilitas di kawasan Asia Tenggara. Indonesia terpilih sebagai anggota tidak tetap DK-PBB untuk periode 2019-2020, sementara Vietnam menjadi anggota tidak tetap pada periode 2020-2021.(lipo*3/rol)



Berita Lainnya :
 
  • Kabupaten Siak Kembali Gelar Kejuaraan Sepatu Roda Tingkat Nasional
  • Yan Prana Jaya Resmi Jabat Sekdaprov Riau, Ini Arahan Gubri
  • Tingkatkan Ekonomi Desa, H Sukarmis Hibahkan Tanah Untuk Desa Gunung Kesiangan
  • Korban DBD Makin Banyak, Dewan Nilai Diskes Kuansing Lamban
  • Pertama di Indonesia, Indosat Ooredoo Luncurkan Layanan IM3 Ooredoo
  • Bupati Rohil Hadiri Rapat Koordinasi Pengawasan Daerah
  • Aksi Seru Duel Udara TNI AU - TUDM di Butterworth
  • Ahmad Syah: APBD Riau 2020 Diprediksi Naik Jadi Rp10 Triliun
  • Disdik Riau dan Telkomsel MoU Digitalisasi Pendidikan
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index