Senin, 20 September 2021
Follow:
 
Benahi Sistem Pengelolaan Sampah, Pekanbaru Targetkan Bebas Sampah

elpi | Advertorial
Rabu, 28/07/2021 | 20:05:55 WIB
Walikota Pekanbaru Dr H Firdaus saat mendengarkan penjelasan Plt Kepala DLHK Kota Pekanbaru, Marzuki/IST
TERKAIT:
 
 
PEKANBARU, LIPO - Kebersihan kota erat kaitannya dengan sampah. Selama ini persoalan sampah termasuk yang krusial di Pekanbaru. Karena sampah terlihat langsung oleh masyarakat.

Pemerintah Kota Pekanbaru terus berupaya mengatasi permasalahan sampah yang banyak menjadi sorotan berbagai pihak. Salah satunya adalah dengan membenahi pengelolaan sampah.

Plt Kepala DLHK Kota Pekanbaru, Marzuki menuturkan  saat ini Pemerintah Kota Pekanbaru baru mengakomodir 30 persen pengangkutan sampah di pemukiman penduduk yang dikelola secara resmi oleh DLHK bersama PT. Godang Tua Jaya (PT. GTJ) dan PT.Samhana Indah (SHI).

Sementara sisanya sekitar 70 persen diangkut oleh pihak lain diluar dua perusahaan bersangkutan dan diluar DLHK juga.

"Pengangkutan sampah yang diluar kami ini yang menganggu sistem. Karena ada sampah yang diambil tapi tidak dibuang langsung ke TPA tapi ke tempat pembuangan sementara.Tapi kami sudah arahkan ke camat, dan juga vendor kami, PT GTJ (Godang Tua Jaya) dan PT SHI (Samhana Indah), tolong dijaga TPS itu, tolong disisir lagi, sehingga mereka mengangkut dari jam 8 pagi sampai jam 12 malam," jelas Marzuki.

Mungkin gambar jalan

 
Karena itu untuk memaksimalkan pengelolaan sampah di Kota Pekanbaru, Marzuki menyebut telah mengkspos kepada media nomor kontak pribadinya dengan tujuan menyikapi pengaduan masyarakat terkait tumpukan sampah.
 
"Kalau ada pengaduan masyarakat kepada kami, itu akan kami langsung eksen. Sampai hari ini, itu kan saya sudah ekspos, ini nomor WA saya. Sampai hari ini tidak ada yang menyampaikan (pengaduan). 70 peresen masih dikuasai oleh pengangkut ilegal," tutupnya
 
Melihat data yang menunjukkan 40 persen pengelolaan sampah yang dilakukan secara mandiri oleh kelompok oknum masyarakat di buang ke TPS liar (pelanggaran). Maka diperlukan kerjasama semua pihak melalui kesadaran bersama tentang menjaga lingkungan yang bersih, yaitu tidak hanya memperhatikan dan mempertahankan kebersihan rumah/toko/kantor masing-masing, tapi juga lingkungan umum dengan tidak membuang sampah di TPS liar/tepi jalan/semak-semak.

Lebih lanjut disampaikannya, meskipun demikian Pekanbaru memiliki sistem pengelolaan sampah terbaik Nasional. Untuk itu, Pekanbaru terus berbenah dalam penelolaan sampah.

"Dibandingkan dengan kota lain, sesuai dengan data yang ada di sistem informasi pengelolaan sampah nasional, ternyata Kota Pekanbaru ini cukup bagus pengelolaan sampahnya. Dimana kita lihat, secara nasional, Kota Pekanbaru ini sudah melebihi target. Contoh kita lihat, pengelolaan sampah atau pengurangan sampah, target nasional itu baru 16,12 persen, kita sudah 23,14 persen. Kan sudah diatas itu," terang Marzuki.
 
Jika dibandingkan dengan Kota Medan dengan persentase sampah yang tidak terkelola sebesar 37,10 persen, Kota Pekanbaru terbilang bagus, dengan sampah yang tidak terkelola atau tidak terangkut ke tempat pembuangan sampah hanya sebesar 5,32 persen.
 
"Kalau kita lihat, terakhir sampah yang tidak terkelola atau yang tidak terangkut oleh DLHK, Kota Pekanbaru untuk tahun 2020 hanya 5,32 persen yang berserakan. Tetapi apa yang terjadi, yang muncul di media itu, berserakan dimana-mana, padahal kasusnya hanya setumpuk sampah terjadi pada hari itu," sambung Marzuki.

Untuk wilayah pelayanan Zona I dilakukan oleh PT. GTJ. Dengan masa kontrak terhitung dari 18 Maret  hingga 23 Desember 2021. Dengan jumlah armada, becak motor 8 unit, pick up 9 unit, dump truck 40 unit, dump truck besar 2 unit, becholoader 1 unit, dengan jumlah SDM sebanyak 200 orang. Potensi pengangkutan sampah ke TPA 355,29 ton per hari. Wilayah Kecamatan Bina Widya, Kecamatan Tuah Madani, Kecamatan Payung Sekaki dan Kecamatan Marpoyan Damai.
 
Pelayanan di wilayah Zona 2 dilakukan oleh PT. SHI. Masa kontrak terhitung dari 18 Maret  hingga 23 Desember 2021. Dengan jumlah armada, becak motor 7 unit, pick up 8 unit, dump truck 34 unit, dump truck besar 2 unit, becholoader 1 unit, dengan jumlah SDM sebanyak 150 orang. Potensi pengangkutan sampah ke TPA 314,03 ton per hari. Wilayah di Kecamatan Bukit Raya, Kecamatan Lima Puluh, Sail, Pekanbaru Kota, Tenayan Raya, Kulim, Sukajadi, dan Kecamatan Senapelan.
 
Sementara untuk wilayah pelayanan Zona 3 dilakukan swakelola oleh Bidang Pengelolaan Sampah DLHK. Dengan jumlah armada, pick up 4 unit, dump truck 18 unit, SDM 90 orang. Wilayah di Kecamatan Rumbai, Kecamatan Rumbai Barat dan Kecamatan Rumbai Timur
 
Dengan polemik tumpukan sampah yang sempat viral beberapa waktu lalu, Marzuki memandang ada kompetisi politik yang terjadi.
 
"Jadi ini yang pertama kalau saya melihat, memang ada kompetisi politik, (namun kebenarannya) tidak tahula saya. Yang kedua, memang dalam hal ini, DLHK itu salah satunya adalah kelemahan sumber dayanya. Optimalisasinya kurang, baik mengenai pengangkutan sampah, maupun tentang pengelolaan sampahnya," sebutnya.
 
Faktor yang mempengaruhi Pekanbaru belum bersih dari timbulan yakni adanya pengumpul sampah, pihak-pihak yang mengambil keuntungan dari hal tersebut
 
70 persen pengelolaan sampah di perumahan atau pemukiman masyarakat di Kota Pekanbaru dilakukan secara ilegal.
 
40 persen diantaranya pengelolaan sampah yang dilakukan secara mandiri oleh kelompok oknum masyarakat di buang ke TPS liar.
 
Dan 30 persen lagi pengelolaan sampah di pemukiman masyarakat dibuang ke TPS/ Trans Depo
 
Sedangkan 30 persen lagi sampah di pemukiman penduduk di kelola secara resmi oleh DLHK bersama PT. Godang Tua Jaya (PT. GTJ) dan PT.Samhana Indah (SHI).(ADV)




Berita Lainnya :
 
  • Bayar Parkir di Kawasan Protokol Pekanbaru Kini Pakai Scan Barcode. Begini Caranya
  • Telkomsel Berkolaborasi dengan Zoom Hadirkan Pengalaman Premium Interaksi Virtual yang Terjangkau
  • Waka Polres Kuansing Pimpin Apel Gelar Pasukan Ops Patuh Lancang Kuning 2021
  • Satreskrim Polres Siak Berhasil Ungkap Pelaku Penipuan Ratusan Juta
  • Lantik 37 Penjabat Penghulu, Ini Pesan Wabup Siak
  • Wabup Husni Merza Salurkan Bantuan Kebakaran
  • Diduga Korupsi Hibah Alat Kesehatan, Polda Riau Tahan Kadiskes Meranti
  • Jaga Ketat Bandara, Menhub Tak Ingin RI Kebobolan WNA Positif Covid-19
  • Tes SKD Calon ASN Kota Pekanbaru Akan Dilaksanakan Mulai 29 September di SKA CoEx
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index