Minggu, 17 Januari 2021
Follow:
 
Nekat Gelar Aksi Demo Saat PSBB, Empat Pemuda Diancam Empat Bulan Penjara

elpi | Bengkalis
Kamis, 28/05/2020 | 06:07:24 WIB
Kasat Reskrim Polres Bengkalis AKP Andrie Setiawan/ant
TERKAIT:
 
 
BENGKALIS, LIPO - Empat orang pemuda diancam kurungan empat bulan penjara karena nekad menggelar aksi demo terkait perkara Bongku saat diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kabupaten Bengkalis, Riau.

Empat pemuda tersebut, RHS (23) warga Kecamatan Bengkalis dan tiga orang warga Kecamatan Rupat, MHR (21), MAA (21) serta MH (23).

"Memang benar, keempat pemuda telah ditetapkan sebagai tersangka karena menggelar aksi sebagaimana dari informasi yang beredar di media sosial (medsos) ada undangan ajakan untuk melaksanakan aksi "Kamisan" terkait perkara Bongku, Kamis (21/5/20) lalu," Kapolres Bengkalis AKBP Hendra Gunawan, S.I.K melalui Kasat Reskrim AKP Andrie Setiawan, Rabu (27/5).

Aksi mereka direncanakan sekitar pukul 15.00 WIB oleh gabungan mahasiswa bertempat di depan Kantor Bupati Bengkalis. Dari informasi ini petugas langsung mencari informasi siapa yang akan melakukan aksi.

"Setelah mengetahui siapa yang akan melakukan aksi petugas mencoba melakukan pendekatan persuasif menemui mereka agar tidak melakukan aksinya. Namun, kelompok pemuda ini ternyata tetap melakukan aksi dengan membawa masa sebanyak sepuluh orang dikumpulkan di Lapangan Tugu, Bengkalis," ungkap Kasat.

Kemudian, mereka melakukan konvoi dengan menggunakan sepeda motor ke depan kantor Bupati Bengkalis. Di sana mereka berorasi selama sekitar 10 menit.

Karena tidak mengindahkan PSBB dan imbauan persuasif, pihak kepolisian terpaksa menindak tegas dengan membubarkan aksi mengikuti Pergub dan Perbup Bengkalis yang melarang kegiatan di keramaian saat PSBB. Selain itu aksi yang mereka lakukan juga melanggar undang-undang penyampaian pendapat di muka umum karena melakukan aksinya di saat libur nasional.

"Aksi mereka juga tidak mendapatkan izin. Para tersangka ini sudah dilakukan pemeriksaan. Mereka tidak dilakukan penahanan karena ancaman hukuman di bawah lima tahun. Berkas perkaranya juga sudah dilimpahkan kepada pihak kejaksaan dan sudah tahap II pada Selasa (26/5)," terang Kasat.

Keempatnya akan dijerat Pasal 216 ayat 1 junto pasal 218 KUHP, serta pasal 10 Undang-undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang Penyampaian Pendapat Dimuka Umum dan pasal 5 ayat 4 huruf d Peraturan Bupati (Perbup) Bengkalis Nomor 39 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan PSBB dalam penanganan Covid-19 di Bengkalis.(lipo*3/ant)




Berita Lainnya :
 
  • Mafia Rokok Ilegal Tewas Ditembak Petugas Bea Cukai di Perairan Kepri
  • Lagi, Kecelakaan Tol Permai Telan Satu Korban Jiwa
  • Ketika Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan Cerita Pengalamannya Dirawat saat Positif Covid-19
  • GOLKAR Riau Diguncang Isu Musdalub?, Masnur Berharap Golkar Riau Bisa Ditata Ulang
  • Tokoh Masyarakat Inhu Dukung Keputusan Presiden Ajukan Listyo Sigit Calon Kapolri
  • Ketum PKB Sebut Indonesia Darurat Pendidikan, Minta Menteri Nadiem Makarim Diganti
  • Kehadiran Putra Pendiri PPP di Harlah Munculkan Semangat Baru
  • Repdem Yakini Penunjukan Listyo Sigit Sebagai Kapolri Sesuai dengan Kebutuhan Rill Saat Ini
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index