Senin, 26 Oktober 2020
Follow:
 
Dalam Waktu Dekat ini BNPB Bantu Pemrov Riau Alat PCR, Gunanya untuk Membantu Masyarakat Riau

ELFI | Daerah
Selasa, 22/09/2020 | 20:38:00 WIB
Ilustrasi/Int
TERKAIT:
 
 
LIPO - Pemprov Riau dalam waktu dekat ini akan menerima bantuan alat PCR untuk pemeriksaan swab. Alat ini akan digunakan untuk warga Riau yang melakukan uji swab. Bantuan dua unit alat PCR ini merupakan bantuan pemerintah pusat melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Perihal bantuan itu disampaikan oleh Gubernur Riau, Selasa (22/09).

"Insya Allah kita akan menambah alat PCR pemeriksaan swab dari BNPB, kita tunggu kapan datangnya. Tentunya ini akan menambah lebih cepat pemeriksaan swab," kata Gubri.

Terkait soal bantuan alat PCR itu, Kadiskes Riau, Mimi Yuliani Nazir, mengatakan, bantuan alat PCR dari BNPB ini, akan dipersiapkan lengkap dengan peralatan lainnya. Pemprov Riau hanya menyiapkan tenaga pemeriksaan, sehingga akan mempermudah pemeriksaan uji swab yang masuk. 


"Kita minta bantuan PCR ke pemerintah pusat dan di respon oleh BNPB dan sudah disampaikan ke Gubernur. Intinya BNPB bukan meminjamkan lagi, malah membantu secara full terhadap operasionalnya. jadi, alatnya, regennya, semuanya berapapun yang dilakukan pemeriksaan sample itu menjadi tanggungjawabnya BNPB," jelas Kadiskes Mimi Yuliani Nazir. 

"Jadi ada seperti KSO dimana BNPB meng KSO kan alat ini ke rekanan yang akan mesuplay semua peralatan dan kita tinggal bekerja. Kita tidak lagi memikirkan regen lagi, tidak memikirkan alatnya rusak atau apa, kita tinggal SDM nya saja disiapkan, ditempatkan di RSUD. Segala sesuatu dipersiapkan oleh rekanan jadi kita tinggal melakukan pemeriksaan saja," tambah Mimi.


Dengan bertambahnya dua alat PCR dari BNPB ini, maka alat PCR yang ada di Riau 4 unit. Hasil pemeriksaan swab di RSUD Arifin Ahmad, akan semakin meningkat hingga mencapai 3.000 pemeriksaan. Sebelumnya dari alat yang ada di laboratorium biomolekuler RSUD 1.500 pemeriksaan. 

"Target pemeriksaan bisa dua kali lipat dari yang ada sekarang. Dimana, dalam sehari mencapai 1.500 bisa menjadi 3.000 pemeriksaan," ungkap Mimi. (*1/***) 



Berita Lainnya :
 
  • Personil Gabungan Akan Periksa Hasil Rapit Tes di Perbatasan Bila Masuk ke Riau
  • Jelang Akhir Tahun, FPK Riau Taja Tiga Seminar Pembauran Kebangsaan
  • Jangan Abai! Banyak OTG di Riau Jadi Sumber Penularan Corona, Ini Cara Ampuh Mencegahnya
  • Mendulang Dukungan Dimana-mana, Paslon AMAN Diserang Hoax Bertubi-tubi
  • Kabupaten Inhu Tercatat Sebagai Tingkat Kematian Terendah Karena Covid-19 di Riau
  • Kisah KBD dari BPDASHL Indragiri Rokan, Semua Anggotanya Perempuan
  • Kasus Covid-19 di Riau per 25 Oktober: 290 Positif, 557 Orang Sembuh
  • Ajak Masyarakat Tingkatkan Semangat Goro, Ketua DPRD Inhil Terjun Langsung Bersihkan Saluran Air
  • Beraksi Di Subuh Buta! Pelaku Pemotong Pohon Pelindung yang Paling Dicari Walikota Diringkus Polisi
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2020 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index