Senin, 1 Maret 2021
Follow:
 
Kepala Bapenda & Mantan Kabid DPMPTSP Kota Dumai Kembali Diperiksa KPK

Elfi | Hukrim
Selasa, 23/02/2021 | 16:56:10 WIB
ilustrasi/int
TERKAIT:
 
 
LIPO - Marjoko Santoso, Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Dumai kembali diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Ia diperiksa sebagai saksi perkara suap dengan tersangka mantan Walikota Dumai, Zulkifli Adnan Singkah.

Marjoko Santoso bukan pertama kali dipanggil KPK untuk memberikan keterangan. Sebelumnya, ia sudah beberapa kali jadi saksi, dalam kapasitas selalu Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Dumai 2014 - 2017.

"Hari ini dijadwalkan pemeriksaan saksi ZAS (Zulkifli AS), tindak pidana suap terkait dengan pengurusan Dana Alokasi Khusus Kota Dumai Dalam APBNP Tahun 2017 dan APBN," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Juru Bicara KPK, Ali Fikri, Selasa (23/2/2021).

Ali mengatakan, Marjoko Santoso dipanggil dalam kapasitas sebagai Kepala Badan Pendapatan Daerah Kota Dumai. "Saksi Marjoko Santoso, Kepala Badan Pendapatan Daerah Kota Dumai," kata Ali.

Selain Marjoko Santoso, KPK juga memeriksa Said Effendi SE selaku Kepala Bidang Perizinan dan Non Perizinan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Dumai 2017. Kepala Bagian LPSE Sekretariat Daerah Kota Dumai ini juga sudah beberapa kali diperiksa sebagai saksi Zulkifli AS.

Ali mengatakan, pemeriksaan dilakukan di Pekanbaru. "Bertempat di Markas Polda Riau, Jalan Pattimura, Nomor 13, Pekanbaru," kata Ali Fikri.

Pemeriksaan juga dilakukan kepada 7 saksi lain. Mereka adalah Syaari, yang merupakan pensiunan Pegawai Negeri Sipil (PNS) Pemko Dumai, Eli Yati selaku wiraswasta, Busari Muslim selaku wiraswasta, Mimi Gusneti selaku ibu rumah tangga.

Kemudian Ali Ibnu Amar, Halimatushakdiah dan Lili Syafitri. Ketiganya merupakan PNS di Pemko Dumai. "Keterangan para saksi untuk melengkapi berkas tersangka ZAS," ucap Ali Fikri.

Untuk diketahui, Zulkifli AS kini telah mendekam di Rutan Polres Metro Jakarta Timur. Ia ditahan oleh KPK sejak Selasa (17/11/2020) lalu dan penahanannya telah diperpanjang.

Perkara yang menjerat Zulkifli AS ini merupakan pengembangan dari perkara dugaan suap terkait usulan dana perimbangan keuangan daerah dalam RAPBN Perubahan Tahun Anggaran 2018.

Diketahui, Zulkilfli AS dijerat dua perkara. Pertama, diduga memberi uang suap Rp550 juta kepada Yaya Purnomo dan kawan-kawan terkait dengan pengurusan anggaran DAK APBN-P Tahun 2017 dan APBN Tahun 2018 Kota Dumai. Yaya Purnomo merupakan mantan Kepala Seksi (Kasi) Pengembangan Kawasan Perumahan dan Pemukiman pada Dirjen Pengembangan Pemukiman Kementerian Keuangan.

Untuk perkara kedua, Zulkifli AS diduga menerima gratifikasi berupa uang sebesar Rp50 juta dan fasilitas kamar hotel di Jakarta dari pihak pengusaha yang mengerjakan proyek di Kota Dumai. Penerimaan gratifikasi diduga terjadi dalam rentang waktu November 2017 dan Januari 2018.

Disebutkan pada Maret 2017, Zulkifli AS bertemu dengan Yaya Purnomo di sebuah hotel di Jakarta. Dalam pertemuan itu, ia meminta bantuan untuk mengawal proses pengusulan DAK Pemko Dumai dan pada pertemuan lain disanggupi oleh Yaya Purnomo dengan fee 2%; Kemudian pada Mei 2017, Pemko Dumai mengajukan pengurusan DAK kurang bayar Tahun Anggaran 2016 sebesar Rp22 miliar.

Dalam APBN Perubahan Tahun 2017, Kota Dumai mendapat tambahan anggaran sebesar Rp22,3 miliar. Tambahan ini disebut sebagai penyelesaian DAK Fisik 2016 yang dianggarkan untuk kegiatan bidang pendidikan dan infrastruktur jalan.

Di bulan yang sama, Pemko Dumai mengajukan usulan DAK untuk Tahun Anggaran 2018 kepada Kementerian Keuangan. Beberapa bidang yang diajukan antara lain RS rujukan, jalan, perumahan dan permukiman, air minum, sanitasi, dan pendidikan.

Zulkifli AS kembali bertemu Yaya Purnomo membahas pengajuan DAK Kota Dumai yang kemudian disanggupi untuk mengurus pengajuan DAK TA 2018 Kota Dumai, yaitu: untuk pembangunan Rumah Sakit Umum Daerah dengan alokasi Rp20 miliar, dan pembangunan jalan sebesar Rp19 miliar.

Untuk memenuhi fee terkait dengan bantuan pengamanan usulan DAK Kota Dumai kepada Yaya Purnomo, Zulkifli AS memerintahkan untuk mengumpulkan uang dari pihak swasta yang menjadi rekanan proyek di Pemerintah Kota Dumai.

Penyerahan uang setara dengan Rp550 juta dalam bentuk Dollar Amerika, Dollar Singapura dan Rupiah pada Yaya Purnomo dan kawan-kawan dilakukan pada bulan November 2017 dan Januari 2018.

Atas perkara pertama, Zulkifli AS dijerat Pasal 5 Ayat (1) huruf a atau huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Perkara kedua dijerat Pasal 12B UU Nomor 20 Tahun 2001. (*1/***)



Berita Lainnya :
 
  • Warga Adukan PDAM di Siak Terkait Dugaan Limbah Cemari Kebun Kelapa Sawit
  • Sekda Ngaku Belum dapat Kabar, JPN Sebut Belum Ada Pemutusan Kontrak PT Datama
  • Sekda Arfan Usman Ikuti HUT Damkar ke 102 tahun, Tingkat Nasional
  • Patroli Bhabinkamtibmas & MPA Temukan Gumpalan Asap
  • Dukungan KLHK Untuk Operasi Udara Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan di Riau
  • 32 Honorer Terima SK P3K dari Bupati Siak, Ini Pesan Alfedri
  • Pelaku PETI di Benai Ngacir Berenang Seberangi Sungai Lihat Petugas Datang
  • Cevron Akui Minyak Tumpah di Laut Dumai Akibat Pipa Bocor, Pastikan Bukan Limbah
  • Ribuan Tim Satgas Darat Disiapkan Untuk Antisipasi Karhutla
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index