Jumat, 25 Juni 2021
Follow:
 
Presiden UEFA Beri Peringatan Terakhir untuk Real Madrid, Juventus, dan Barcelona

elpi | Sport
Sabtu, 08/05/2021 | 05:49:36 WIB
Momen Ronaldo dan Messi bertemu di laga Juventus vs Barcelona. (Foto: Reuters)
TERKAIT:
 
 
NYON, LIPO - Federasi Sepakbola Eropa (UEFA) sudah menerima kembali sembilan tim dari 12 klub pendiri Liga Super Eropa. Kini yang nasibnya belum ada kejelasan tinggal Real Madrid, Juventus, dan Barcelona.

UEFA pun memberikan sebuah peringatan bernada ancaman kepada ketiga tim tersebut. Jika masih tergabung ke dalam Liga Super Eropa atau Super League itu, maka UEFA bakal memberikan mereka hukuman yang sangat berat.

Hal itu dikatakan langsung oleh Presiden UEFA, Aleksander Ceferin, yang memastikan bahwa timnya bakal membawa kasus ketiga tim tersebut ke sebuah masalah yang lebih serius. Ceferin menyebut masalah itu akan segera dirujuk ke Badan Disipliner UEFA yang kompeten agar hukuman bisa segera dijatuhkan

“Kami akan terus bergerak maju, UEFA telah memiliki semua hak untuk mengambil tindakan apa pun yang dianggap pantas terhadap klub-klub yang sejauh ini menolak untuk meninggalkan apa yang disebut 'Liga Super Eropa'. Masalah ini akan segera dirujuk ke badan disipliner UEFA yang kompeten,” ujar Ceferin, mengutip dari laman resmi UEFA, Sabtu (8/5/2021).

UEFA tampaknya benar-benar tegas dalam menghalau sebuah upaya dari tim-tim elit Eropa yang berniat membuat sebuah kompetisi baru illegal. Menurut berbagai laporan, kemungkinan besar hukuman yang diberikan pun adalah larangan bermain di kompetisi Eropa, seperti Liga Eropa dan Liga Champions.

Tentunya ancaman itu bisa membuat gentar Madrid, Juventus, dan Barcelona. Pasalnya pemasukkan dari kompetisi Eropa tersebut sangatlah besar dan jelas ketiga tim tersebut bakal berpikir beribu kali jika tak bisa mengikuti ajang tersebut.

Meski begitu, nyatanya baik Madrid, Juventus, dan Barcelona sampai saat ini masih tetap kekeuh bertahan di Liga Super Eropa. Padahal sembilan tim lainnya, yakni Arsenal, AC Milan, Atletico Madrid, Chelsea, Inter Milan, Liverpool, Manchester City, Manchester United, dan Tottenham Hotspur, sudah meninggalkan mereka,

Menariknya, meski sudah memutuskan kembali kepada UEFA, namun kesembilan klub tersebut tetap bakal dikenai sanksi. Jadi, sebenarnya semua klub yang mendirikan Liga Super Eropa tetap dikenakan sanksi oleh UEFA.

Sanksi itu pun dipastikan berupa denda, di mana sembilan klub itu bakal dipotong 5 persen dari total pendapatan kompetisi Eropa mereka selama satu musim. Tak hanya itu saja, ada perjanjian yang dibuat UEFA dengan kesembilan klub tersebut.

Perjanjian itu terkait UEFA bakal memberikan denda sampai 100 juta euro atau sekira Rp1,7 triliun jika ada tim yang berusaha lagi untuk bermain di kompetisi yang tidak sah seperti halnya Liga Super Eropa.

Ada juga perjanjian di mana kesembilan klub harus membayar 50 juta euro (Rp859 miliar) jika melanggar komitmen lainnya yang sudah dibuat dengan UEFA. Semua sanksi itu jelas dipersiapkan agar klub-klub eks pendiri Liga Super Eropa itu tak berniat membangun kompetisi baru lagi.(lipo*3/okz)



Berita Lainnya :
 
  • PWI Riau Kembali Gelar UKW Angkatan XVII
  • Pemprov Riau Masih Tunggu Arahan Pusat untuk Penerimaan CPNS
  • Polres Siak Tangkap Pengedar Daun Ganja Kering
  • Sekdaprov Riau Minta OPD Gesa Realisasi DAK Fisik
  • Penguatan Literasi Kebijakan Perubahan Iklim Masyarakat Pulau Bengkalis
  • Dua Buronan Kejaksaan Agung Segera Dideportasi dari Singapura
  • Polda Sumut Amankan Pelaku Penembakan Wartawan
  • Ini Cara Pelaku Sektor Pariwisata Bertahan di Tengah Pandemi
  • Wabup Husni: Pemkab Siak Dukung Upaya KASN Selaraskan Tahapan Pengisian JPT Sesuai Aturan
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index