Minggu, 3 Juli 2022
Follow:
 
Dugaan Tipikor Bansos Siak, Camat Kades dan Sekdes Diperiksa Penyidik Kejati Riau

Elfi | Hukrim
Kamis, 23/06/2022 | 17:08:07 WIB
Ilustrasi/int
TERKAIT:
   
 
LIPO - Penyidik Kejati Riau kembali melakukan pemeriksan sejumlah saksi terkait kasus dugaan tipikor Bansos Siak. Pada Kamis (23/06/22), Tim Penyidik kembali memeriksa 3 saksi. 

Pemeriksaan 3 orang ini masih terkait topikor Dana Bantuan Sosial Fakir 
Miskin dan Anak-Anak Cacat pada Sekretariat Daerah Kabupaten Siak TA. 2014 s/d 2019.

Kasi Penerangan Hukum dan Humas Bambang Heripurwanto, SH, MH, menjelaskan, pemeriksaan dimulai pagi hari hingga selesai.

"Pemeriksaan dimulai sekira pukul 09.30 WIB, di Ruang Pemeriksaan Pidsus Kejati Riau," Jelas Bambang. 

Adapun saksi-saksi yang diperiksa yaitu, Pertama, I (selaku Camat Sungai Mandau) Diperiksa terkait berapa penyaluran dana Bansos kepada pihak penerima bansos di Kecamatan Sungai Mandau.

Kedua, A (selaku Kepala Desa Benayah) Diperiksa terkait berapa penyaluran dana Bansos kepada pihak penerima bansos di Desa Benayah.

Dan ketiga, F (Selaku Sekretaris Desa Perincit) Diperiksa terkait berapa penyaluran dana Bansos kepada pihak penerima bansos di Desa Perincit.

Bambang menjelaskan, pemeriksaan para saksi dilakukan untuk memberikan keterangan guna kepentingan Penyidikan tentang suatu perkara pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri dan ia alami sendiri guna menemukan fakta hukum tentang Tindak Pidana Korupsi. 

"Pemeriksaan para saksi bertujuan untuk mengumpulkan alat bukti dan untuk memperkuat pembuktian dalam Dugaan Tindak Pidana Korupsi Dana Bantuan Sosial Fakir Miskin dan Anak-Anak Cacat pada Sekretariat Daerah Kabupaten Siak TA. 2014 s/d 2019," Jelas Bambang. 

Untuk diketahui, Ada 15 item dana bansos yang diberikan kepada masyarakat. Tim jaksa menemukan adanya tindak pidana korupsi dalam pengelolaan anggaran tersebut.

Item pertama adalah bansos bagi rumah tangga miskin. Bantuan ini diterima oleh 700 sampai 1000 orang penerima per tahun.

Kedua bansos untuk penyandang cacat, ketiga bansos untuk fakir miskin, keempat bansos untuk yatim piatu, kelima bansos untuk suku terasing, keenam bansos untuk mahasiswa PTIQ dan IIQ.

Ketujuh bansos untuk mahasiswa luar negeri, kedelapan bansos untuk rombongan belajar, kesembilan bansos untuk beasiswa S1, kesepuluh bansos untuk beasiswa S2, kesebelas bansos untuk beasiswa D3.

Keduabelas, bansos untuk beasiswa S1 akhir/skripsi, ketigabelas bansos untuk beasiswa S2 akhir/tesis, keempatbelas bansos untuk beasiswa D3 akhir, dan terakhir bansos untuk karya ilmiah. (*3) 




Berita Lainnya :
 
  • Ratusan Anak Riau Lulus Masuk Bintara Polri, 11 Calon Taruna Akpol Masih Harus Berkompetisi di Semarang
  • Kejuaraan Menembak Jaksa Agung Berjalan Sukses, Ini Juaranya
  • Bikin Ibu-ibu Berteriak, Harga Cabai di Pekanbaru Riau Masih Bertahan di Harga Rp140 Ribu Per Kilo
  • Dituding Lari dari Tanggungjawab, Plt Bupati Kuansing: Guru PPPK Jangan Dipolitisasi
  • Lowongan CPNS 2022 Segera Dibuka, Mahfud: Diprioritaskan untuk Guru
  • Oknum Pejabat Diduga Babat Hutan Lindung, Gubri Minta Diusut Tuntas
  • Hadiri GSSB di Masjid Raya Arrahman, Wagubri : Pemimpin Akan Bertanggungjawab Atas Kepemimpinannya
  • Ikuti PeSONas Tahun 2022, Kadispora Riau Resmi Lepas 157 Kontingen SOIna
  • DPRD Riau Kawal Peralihan Guru Honorer ke PPPK
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index