Senin, 26 Oktober 2020
Follow:
 
Dasyatnya Tsunami Jawa! 9,1 Magnitudo Bisa Picu Gelombang 20 Meter, Waktu Evakuasi Cuma 15 Menit

ELFI | Tekno
Minggu, 27/09/2020 | 00:45:49 WIB
Ilustrasi/Int
TERKAIT:
 
 
LIPO - Gulungan ombak raksasa diperkirakan hanya butuh waktu selama 20 menit untuk sampai pinggir pantai setelah gempa bumi Megathrust Magnitudo Mw 9,1. Artinya, waktu evakuasi harus selesai menjelang 20 menit. Kalkulasi berdasarkan riset ini bila potensi pulau Jawa dihantam stunami maha dasyat itu terjadi.

Dilansir CNBC Indonesia, menanggapi riset ini, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan, salah satu Peneliti BMKG Dr. Pepen Supendi terlibat langsung dalam penelitian tersebut terutama dalam pengolahan data dan analisis seismisitasnya.

Kesiapan Indonesia menghadapi potensi tersebut pada 2008, BMKG telah mengoperasikan Sistem Monitoring dan Peringatan Dini Tsunami untuk mengantisipasi dampak gempa bumi Megathrust seperti yang pernah terjadi di Aceh. Kala itu waktu tiba gelombang tsunami ke pantai terdekat kurang lebih 20 menit.


"Sistem yg dibangun tersebut dioperasikan dengan menggunakan Internet of Things (IoT) dan Artificial Intelligent (AI) untuk menghitung secara cepat parameter gempa bumi, magnitudo dan lokasi hiposenter gempa bumi, yang kemudian secara otomatis dengan pemodelan matematis dapat dihitung (diestimasi) potensi kejadian tsunaminya," kata Dwikorita saat dihubungi CNBC Indonesia, Jumat (25/09/2020).

Dengan begitu dapat disebarluaskan secara otomatis Info kejadian gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami melalui BNPB, BPBD, Televisi, dan berbagai moda diseminasi informasi lainnya SMS, telepon atau fax, media sosial, aplikasi info BMKG. Sehingga dalam waktu 3-5 menit setelah gempa terjadi.


"Artinya, masih tersisa waktu sekitar 15-17 menit sebelum perkiraan datangnya gelombang tsunami untuk evakuasi," kata dia.

Meski demikian, dia menegaskan adanya Riset dan Sistem Peringatan Dini tersebut belum cukup untuk benar-benar melindungi masyarakat dari ancaman bahaya tsunami. Harus tetap ada kesiapan masyarakat dan Pemerintah Daerah dalam merespons Peringatan Dini tersebut secara cepat dan tepat, bahkan dalam menyiapkan sarana prasarana evakuasi.

"Selain itu, masyarakat harus terus diedukasi supaya semakin aware terhadap bahaya gempa dan tsunami yang ada di wilayahnya," kata dia.

Dwikorita juga menjelaskan riset yang dilakukan merupakan multidisiplin data, ilmu, dan lintas instansi untuk mengkaji potensi gempa bumi terjadi di zona seismic gap pada sumber gempa Megathrust Selatan Jawa. Selain itu juga memodelkan dampak gempa bumi Megathrust tersebut berupa ketinggian gelombang tsunami di pantai selatan Jawa.

"Jadi pada area seismic gap di zona sumber gempa Megathrust ini dijadikan sebagai input dalam pemodelan tsunami dengan menggunakan beberapa skenario; skenario 1 jika hanya segmen Megathtust selatan Jawa Barat saja yang pecah," katanya.


Skenario 2 jika hanya segmen Megatrust selatan Jawa Timur saja yang pecah, lalu skenario terburuknya jika kedua segmen ini pecah bersamaan bisa menghasilkan magnitudo Mw 9,1. Berdasarkan pemodelan tersebut dapat menyebabkan tsunami dengan ketinggian maksimum 20 meter di selatan Jawa bagian Barat (lebih tepatnya di selatan Banten) dan 12 meter di selatan Jawa Timur, dengan ketinggian tsunami rata-rata 4,5 meter.

"Dari hasil riset tersebut waktu datangnya gelombang tsunami sekitar 20 menit," katanya. (*1)



Berita Lainnya :
 
  • Personil Gabungan Akan Periksa Hasil Rapit Tes di Perbatasan Bila Masuk ke Riau
  • Jelang Akhir Tahun, FPK Riau Taja Tiga Seminar Pembauran Kebangsaan
  • Jangan Abai! Banyak OTG di Riau Jadi Sumber Penularan Corona, Ini Cara Ampuh Mencegahnya
  • Mendulang Dukungan Dimana-mana, Paslon AMAN Diserang Hoax Bertubi-tubi
  • Kabupaten Inhu Tercatat Sebagai Tingkat Kematian Terendah Karena Covid-19 di Riau
  • Kisah KBD dari BPDASHL Indragiri Rokan, Semua Anggotanya Perempuan
  • Kasus Covid-19 di Riau per 25 Oktober: 290 Positif, 557 Orang Sembuh
  • Ajak Masyarakat Tingkatkan Semangat Goro, Ketua DPRD Inhil Terjun Langsung Bersihkan Saluran Air
  • Beraksi Di Subuh Buta! Pelaku Pemotong Pohon Pelindung yang Paling Dicari Walikota Diringkus Polisi
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2020 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index