Rabu, 10 Agustus 2022
Follow:
 
Anak, Adik, Keponakan Bos Duta Palma Group Tak Luput dari Pemeriksaan Penyidik Kejagung

Elfi | Hukrim
Kamis, 04/08/2022 | 18:36:43 WIB
Ketut Sumedana/LIPO
TERKAIT:
   
 
LIPO - Penyidik JAM PIDSUS Kejaksaan Agung kembali melakukan pemerikasaan sejumlah pihak, Kamis (04//08/22). Pemeriksaan ini terkait kasus dugaan tipikor dan pencucian uang yang dilakukan PT Duta Palma Group. 

Tak tangung-tanggung, untuk membuka kasus ini terang benderang, penyidik memeriksa 6 orang sebagai saksi, termasuk keluarga dari tersangka SD. 

Saksi-saksi yang diperiksa adalah, JRB selaku Staf Bagian Divisi Marketing & Trading PT Darmex Agro Group, SW selaku adik Tersangka SD dan Direktur di beberapa anak usaha milik Tersangka SD, AF selaku Pengurus (logistik) PT DPN di Riau sekaligus keponakan Tersangka SD, KG selaku Manager PT Darmex Plantation, AD selaku anak Tersangka SD dan Direktur di beberapa anak usaha milik Tersangka SD, dan DFS selaku Legal Humas Perkebunan di Indragiri Hulu. 

Kapuspenkum Kejagung RI, Ketut Sumedana, mengatakan 6 saksi tersebut diperiksa untuk dua tersangka. 

"Sebagai saksi untuk tersangka RTR dan SD," Kata Ketut dalam keterangan tertulis yang diterima liputanoke.com.

Periksaan saksi untuk memperkuat pembuktian dan melengkapi pemberkasan dalam Perkara Dugaan Tindak Pidana Korupsi dalam Kegiatan Pelaksanaan yang dilakukan oleh PT. Duta Palma Group di Kabupaten Indragiri Hulu.

Sebelumnya diberitakan, meskipun Tim Penyidik Kejagung RI sudah menetapkan dua tersangka pada kasus PT Duta Palma Group, penyidik akan terus mendalami kasus tersebut untuk memburu pihak pihak yang dianggap turut bertanggungjawab pada kasus yang disebut-sebut telah merugikan perekonomian negara sebesar Rp78 triliun tersebut. 

"Pemeriksaan masih berlanjut, masih terus dikembangkan," Kata Ketut kepada liputanoke.com, pada Senin (01/08/22) lalu. 

Menurut Ketut, pada kasus ini tidak menuntut kemungkinan ada tersangka baru. 

"Kita lihat perkembangannya kedepan," Jelas Jaksa yang pernah bertugas di KPK. 

Pada kasus ini, Tim Jampidsus untuk sementara sudah menetapkan dua tersangka, yakni mantan Bupati Inhu, RTR, dan pimpinan PT Duta Palma Group, SD yang kini jadi buronan KPK. 

Penetapan dua tersangka ini setelah melalui serangkaian penyelidikan dan penyidikan dengan memeriksa puluhan saksi. 

Berdasarkan keterangan Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana, bahwa pada 2003, SD selaku Pemilik PT Duta Palma Group (diantaranya PT Banyu Bening Utama, PT Panca Agro Lestari, PT Seberida Subur, PT Palma Satu dan PT Kencana Amal Tani), diduga melakukan kesepakatan dengan RTR selaku Bupati Indragiri Hulu (Periode 1999-2008). 

Kesepekatan dimaksud diduga untuk mempermudah dan memuluskan perizinan kegiatan usaha budidaya perkebunan kelapa sawit dan kegiatan usaha pengolahan kelapa sawit maupun persyaratan penerbitan HGU kepada perusahaan-perusahaan SD di Kabupaten Indragiri Hulu di lahan yang berada dalam kawasan hutan baik HPK (Hutan Produksi yang dapat dikonversi), HPT (Hutan Produksi Terbatas) dan HPL (Hutan Penggunaan Lainnya) di Kabupaten Indragiri Hulu, dengan cara membuat kelengkapan perizinan terkait Izin Lokasi dan Izin Usaha Perkebunan secara melawan hukum dan tanpa didahului dengan adanya Izin Prinsip, AMDAL dengan tujuan untuk memperoleh Izin Pelepasan Kawasan Hutan dan HGU. 

"Selain itu, PT Duta Palma Group sampai dengan saat ini diduga tidak memiliki izin pelepasan Kawasan Hutan dan HGU serta PT Duta Palma Group tidak pernah memenuhi kewajiban hukum untuk menyediakan Pola Kemitraan sebesar 20% dari total luas areal kebun yang di dikelola sebagaimana yang diamanatkan dalam Pasal 11 Peraturan Menteri Pertanian Nomor 26 Tahun 2007," Kata Ketut, Senin (01/08/22). 

Dilanjutkan Ketut, kegiatan yang dilakukan oleh PT Duta Palma Group tersebut dianggap telah mengakibatkan kerugian perekonomian negara, hilangnya hak-hak masyarakat Kabupaten Indragiri Hulu yang sebelumnya telah memperoleh manfaat dari hasil hutan untuk meningkatkan perekonomiannya serta rusaknya ekosistem hutan.

Perbuatan Tersangka RTR disangka melanggar, Primair: Pasal 2 ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. 

Dan Subsidiair: Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara Tersangka SD disangkakan
Kesatu Primair: Pasal 2 ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
Subsidiair: Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Dan Kedua, Pertama: Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

Atau Kedua: Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

Adapun Tersangka RTR tidak dilakukan penahanan, dikarenakan Tersangka RTR sedang menjalani vonis pidana dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi dana kasbon APBD Indragiri Hulu Tahun 2005-2008. (*1) 




Berita Lainnya :
 
  • Kejari Kota Mojokerto Telisik Dugaan Penyelewengan Dana CSR
  • Kasus Pengadaan Tower PLN, Dua Saksi Diperiksa Penyidik Kejagung
  • Kinerja Kejaksaan RI Meningkat, Majelis Adat Dayak Nasional Apresiasi Kepemimpinan Burhanuddin
  • Bupati Alfedri Sambut Kepala SKK Migas di Istana Sultan Siak Asserayah Hasyimiyah
  • Husni Merza: Aplikasi 'SEPAKAT' Menjawab Problematika Kemiskinan di Kabupaten Siak
  • WK CPP Dikelola 100 Persen Daerah
  • Bersama BINDA Riau, PWI Kuansing Gelar Vaksinasi Merdeka Sisir Desa Terluar
  • Kejakgung Sita 23 Bidang Tanah Duta Palma Terkait Korupsi Lahan Sawit di Inhu
  • Pemerintah Naikan Tarif Ojek Online, Berikut Rinciannya
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2021 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index